Asyiknya Impresi Mengendarai Honda CBR250RR ABS Dengan Riding Mode

img_0324

Assalamu’alaikum guys..

Beberapa hari yang lalu, penulis sempat memperoleh unit pinjaman Honda CBR250RR type ABS dari Main Dealer Honda area Jakarta dan Tangerang, Wahana Makmur Sejati. Bobot motor yang mencapai 168 kg untuk type ABS ini, terasa enteng ketika sedang melaju. Bagaimana impresi lengkapnya?

img_0226

Penulis yang memiliki tinggi 170cm dan berat badan 50kg saja ini, awalnya ketika mengira ini motor beratnya minta ampun. Pas coba memarkirkannya di rumah, ternyata gak berat-berat amat guys. Ya walaupun gak seenteng markirin R15 atau vixion, untuk kelas 250cc, bobot CBR250RR cukup ringan dibanding Ninja 250FI yang pernah penulis coba. Bagaimana ketika dibawa melaju di jalan raya? Sangat responsif guys. Impresi tarikan dan manuvernya seperti mengendarai motor fairing 150cc. Very-very light guys…sangat ringan. Nurut aja dibanting cornering ke kanan dan ke kiri. Itu baru di riding mode SPORT.┬áDan itu riding mode standard yang standby ketika pengendara menyalakan CBR250RR. Trus gimana rasanya riding mode yang lain?

img_0096

img_0089

img_0117

Di mode SPORT+, tarikan lebih ngejambak dan lebih responsif lagi. Saat baru puntir gas agak dalam, RPM lebih cepat naik ketimbang di mode SPORT. Seolah-olah motor tidak bisa diajak pelan. Harus kencang. Mode ini cocoknya jika dipakai trackday di sirkuit karena jadi lebih leluasa mengail powernya. Sementara di mode COMFORT, tarikan terasa smooth atawa lembut gak mentul-mentul seperti di mode SPORT dan SPORT+. Lemot banget juga nggak, karena akselerasi tetap terasa cepat di mode lembut ini. Tapi mode ini tidak terlalu cocok untuk dibawa macet-macetan, pasti bakal capek. Namun, sangat cocok kalau dikendarai saat hujan, mode COMFORT membuat motor bermanuver gak liar sehingga aman dibawa ke jalanan licin.

img_0224

Untuk ergonomi, CBR250RR bagi penulis tidak tinggi-tinggi amat. Kaki penulis masih menapak. Posisi stang yang menunduk, namun entah kenapa gak bikin penulis lelah dan pegal. Apa mungkin karena dulu sudah terbiasa bawa motor sport fairing R15 jadi terbiasa dengan ergonomi racy begitu? Bisa jadi sih guys.. Tinggi jok boncenger CBR250RR setinggi R15 menurut istri penulis yang udah pernah nyobain bonceng.

img_0142

img_0101

Mungkin yang agak awkward(canggung/aneh) bagi penulis adalah posisi lampu sein di bawah klakson. Agak ribet karena jadi terasa terlalu jauh untuk di geser kanan kiri dengan jempol. Itu pun jari jempol penulis dah cukup panjang, tapi kurang nyaman aja. Untung cuma itu aja yang bikin penulis ribet. Selebihnya, impresi berkendara CBR250RR benar-benar bikin ploong.. Semoga manfaat.

Wassalam

(isal)

img_0218

8 Comments

1 Trackback / Pingback

  1. Sketsa Konsep Honda CB250F | Isalblogger

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*